Wisata Singapura Hari-1

Asyiiik…. akhirnya jadi juga pergi ke Singapura dan Malaysia. Berhubung ini pertama kalinya ke LN, rasanya gimanaaaa gitu. Deg-deg plas.

Salahnya, saya ga packing dari kemarin-kemarin Baru subuh semua pakaian dimasukkin ke koper. Paspor, npwp, priont-out ticket sudah ada di tas kecil. Koper ditarik ma suamiku. Saya pikir, paling telat mesti berangkat dari rumah jam 8 nih. Kira-kira nyampe di BSM buat naik Primajasa sekitar jam 8.30. Nunggu bis sebentar trus jam 9 pergi. Kalau ga macet, mudah2an perjalanan Bdg-Jkt cuma 2.5jam. Yah, paling apes nyampe di bandara jam 12 deh. Penerbangan Air-Asia dari Jakarta ke Singapore departure jam 1.15. Masih keburu dong …

Nyatanyaaaaaaa… nyampe di bandara emang jam 12, tapi lari ke dalam bandara sekitar 10 menit, UDAH GA BISA CHECK-IN!!

Haaaa… gimana dong ini !! Saya sudah coba cek-in via HP (mobile check-in Air Asia) waktu di bis Primajasa tadi, tapi pas bagian enter selalu ga nyambung. Trus coba telp Sari di kantor di Bandung, minta tolong di-cek-in-kan via website Air Asia wkt jam 11.20. Ga bisa juga, karena hasil cek-in mesti diprint-out trus hasil print-outnya gimana mau dikasihkan ke saya nya? Wong Sari di Bandung saya di dalam bis di perjalanan menuju bandara. Jadi ga bisa juga.

Walah… Kata petugas Air Asia, hubungi aja counter AA di depan pintu 3. Dengan harapan masih bisa mengejar penerbangan tsb, cepet2 kita pergi cari counter itu. Eh, ternyata disana sudah ada 2 org yg lagi marah2 krn ga bisa cek-in dgn penerbangan yg sama dengan kita. Yah.. masa tiketku hangus sih?!  Ga relaaaa! Itu tiket kan didapat dengan cucuran keringat, cuma beli 300rb untuk ber-2 pas promo beberapa bulan lalu hiks..hiks..hiks.

Kata mba-nya, kita dah ga bisa ikut penerbangan jam 1.15. Paling mungkin ikut penerbangan berikutnya jam 2. Itupun kena biaya tambahan 275rb/org untuk biaya penggantian jadwal penerbangan. Ga salah tuh, 550rb mesti keluar dong. Ditambah dengan selisih harga dari harga tiket lama dg harga tiket baru, katanya kita mesti tambah uang 1.080.000. Whats?! Ga salah tuh?!

Dengan mencak2, saya tanya alternatif lain yang lebih murah. Ternyata kita bisa beli jadwal penerbangan jam 18.30 dengan harga 880rb. Mau ga mau, mesti beli. Akhirnya dibelilah itu tiket, dan kita mesti nangkring di bandara sampai waktu berangkat tiba. Weleh… Weleh…

Pembelajaran 1, jgn pake bis kalo mau berangkat dari Bandung ke bandara mepet waktu. Mesti naik mobil pribadi/kantor/charter mobil. Boleh mobil travel Cipaganti/Xtrans, tapi mesti mobil elf/Travello, jgn mobil yg badannya gede ky bis. Susah nyalip. Pembelajaran 2, siapkan waktu berangkat minimal 6 jam sebelum take-off kalo berangkat dari Bandung (dulu pake Innova dan disopiri Pak Yana kok bisa dari Bdg jam 6 nyampe di bandara jam 8 ya? ngebut bener berarti). Pembelajaran ke-3, selalu bawa uang cadangan. Belajar dari pengalaman ini, sambil nunggu take-off kita beli 30USD (sekitar 300rb) di money changer di bandara. Siapa tahu nanti ketinggalan pesawat lagi, kita kan punya dana back-up.

Sudah marah2, energi keluar semua, ternyata lapar juga ya. Mau cari Mcd atau KFC, males jalan. Ya udah, nemu cafe yg nyediakan nasi goreng 24rb seporsi, disikat aja. Udah ga selera makan, yg ini nih yg namanya lapar fisik, asli bukan krn kepengen, tapi krn lapar. Jadi biar mahal, gpp yg penting bisa nenangin emosi dan memenuhi rasa lapar.

Ngomong2, di counter AA itu saya juga ketemu seorang bapak2 yang pergi ama 5 org keluarganya (jadi ber-6 nih), dengan tujuan yg sama ke Singapura dan dengan masalah yg sama cuma telat beberapa menit ga  bisa check-in. Dia harus bayar sekitar 2.5 juta untuk tetap bisa pergi di jadwal jam 2.  Selain ketemu bapak-bapak itu, ketemu juga dengan seorang TKI. Dia lebih parah lagi nasibnya dibanding saya dan bapak tadi. Datang ke counter AA jam 11.30 mau beli tiket ke Singapore, disuruh ikut jadwal penerbangan jam 1.15. Jadi dia beli tiket kalau ga salah sekitar 450rb. Eh, pas masuk pintu bandara ke counter chek-in AA, masa sudah ga bisa check-in… Weleh..weleh.. kasian beneeer.  Dan mesti beli lagi tiket untuk jadwal jam 18.30 sama seperti kita! Rugi bandar 2x.

Sedang menunggu waktu take-off

Singkat cerita, tibalah waktu take-off jam 18.30. Kali ini semua lancar, mulai dari lewatin pintu imigrasi, ngurus bebas fiskal (ada stikernya), bayar airport tax 150.000, menunggu di boarding gate, mengisi kartu imigrasi, sampai take-off. Nyampe di Bandara Changi jam 09.05 malam.

Keluar dari pintu imigrasi, bingung lagi. Ke arah mana nih kalo mau naik MRT? Kayanya di Terminal 3 tempat kita turun ga ada pintu yg bertuliskan MRT. Wah, apa mesti ke Terminal 1 atau 2 ya? Ada sih papan petunjuk Skytrain, tertulis kita bisa menuju T1 atau T2 dengan naik Skytrain. Ya udah, kita naik lah. Keluar di Terminal 2, eh bener, ternyata ada petunjuk arah menuju MRT. Siiip sampai juga ke stasiunnya.

Tapi… bingung lagi, dimana tempat beli tiketnya? oh itu tuh, di pojok belakang eskalator ada semacam vending machine. Mungkin itu tempat beli tiketnya. Eh bener juga. Tapi… bingung lagi, gimana cara beli tiketnya? Mestinya kan masukkan uang, trus tiket keluar. Tapi saya ga punya koin (untuk koin ada tempat untuk masukkan koin, persis kaya di tempat main game ketangkasan). Yang ada uang receh 2 SGD. Tp yg mana tempat untuk masukkan uang kertasnya? wah … bener2 ga ngerti hehe. Ya udah, liat orang lain aja dulu. Nah tuh ada sekeluarga mau beli tiket. Kita mundur dulu, ngasih tempat buat mereka. Eh, mereka kok ngomong Indonesia? hehe… asyiiik bisa tanya2 nih. Ternyata mereka itu asalnya dari Garut. Walah jauh2 ketemu orang Sunda juga. Akhirnya bisa juga naik MRT dan berkat mereka, akhirnya kita bisa sampai di Stasiun Boon Keng. Tadinya sudah mau bingung lagi, mau ke The Hive Backpacker belok kanan atau kiri. Eh, begitu keluar tuh hostel dah kelihatan.  Syukurlah.

Lewat internet, sudah pesan kamar double private room di The Hive Backpacker. Jadi waktu ngisi kartu imigrasi untuk alamat selama di Singapore, saya masukkan alamat hostel ini. Responnya bagus waktu saya pesan via website-nya, waktu cek-in juga langsung ok (sy juga bawa priont-out email dari dia).  Ga mesti pake DP lo. Pengennya pakai window, tapi dia bilang dia ga punya room double pakai window. Ya udah lah, eh kamarnya ternyata misah dengan bangunan induk. Kita dibawa masuk melewati ruang makan, ruang cuci baju, kamar2 dormitory, keluar lewat pintu belakang, melewati semacam gang di belakangnya, dan masuk lagi ke sebuah rumah melewati pintu kaca. Naik ke lt 2, baru deh kamarnya ada di ujung tangga. Walah… kaya kamar kost di Haurpancuh aja, lorong depan kamar cuma selebar setengah meter. Iih gimana sih, masih untung tau dapat kamar seharga 42.5SGD.  Di hotel lain lebih mahal. Iya juga sih…

Lobby terbuka 24jam, hanya pintu masuk dikunci setelah jam 11 atau jam 12 gitu. Pintu depan dibuka lagi jam 7 pagi. Kita hanya bisa akses keluar lewat pintu belakang antara jam 12 malam-7 pagi. Internet on terus, saya lihat ada sekitar 5 komputer on di lobby. Ada meja billiard, tapi bagi saya ga ada fungsinya. Ada TV, tapi malu dan ga enak aja nonton disana bergabung dg tamu lain.  Di dapur tersedia kulkas besar, dispenser air minum (jadi bisa ambil air panas). Semua self-service, jadi jangan harap bisa dilayani disini. Sendok, garpu, gelas tersedia. Silakan ambil, pakai, cuci dan simpan kembali di tempatnya setelah dipakai. YAP betul sekali, semua perabot makan yang habis dipakai harus dicuci lagi ya. Mau beli minum, tersedia kulkas pendingin beserta minuman didalamnya seperti Coca-Cola, Fanta, dll. Silakan dibeli. Botol Aqua kayanya lebih murah beli disini daripada diluaran. Oh iya, untuk makanan agak susah. Krn tempatnya agak jauh dari cafe2. Malam itu sebenarnya masih lapar, sempat keluar dari pintu belakang ke arah jalan Serangoon Road cari2 tempat makan. Tapi ga ada yg buka. Ya udah beli snack kaya keripik gitu di lobi. Lumayan ganjel perut.

Oh iya satu lagi kerugian yang saya alami gara2 telat check-in. Mestinya malam ini kita ada acara ke Night Safari, udah pesan tiket via website-nya seharga 64 SGD (Rp. 422.400) untuk berdua. Tapi ga sempat kesana.  Katanya tiket berlaku selama sebulan sejak waktu kunjungan yang dijadwalkan, tapi besok malam kita ada acara lain ke Songs of The Sea yang waktunya bersamaan. Besok malamnya lagi kita sudah berangkat ke Kualalumpur. Di Singapore cuma ada waktu 2 malam. Jadilah rugi bandar 2x. Nasib nasib…

%d blogger menyukai ini: