Wisata Singapura hari-2 Universal Studios

Tidak banyak kata-kata…..

Lihat aja fotonya, lagi pose di jalan masuk utama Universal Studios. Namanya Hollywood Boulevard. Di belakang saya tuh, toko souvenir khusus USS. Di trotoarnya ada bintang. Di situ ada tanda tangan dan nama para aktor Hollywood yang terkenal, baik yang beken jaman jadul maupun yang paling kini. Ngaso dulu ah…

Sambil menunggu gerimis berhenti, berteduh dulu depan King Juliens. Itu lho, komedi putar bergambar tokoh-tokoh Madagaskar. Sepi, sedikit yang antri. Kalo di Indo, ga pernah lagi naik beginian, takut diliatin orang hehe (pan udah jadi ibu-ibu). Disini sih cuek aja naik, sepi gitu lo. Kalo ada yg liat juga, ga kenal inih .. gpp dong hehe..

Depan Madagaskar. Tempatnya sendiri belum buka, jadi cuma bisa foto-foto didepannya. Di depan patung Madagaskar ini ada kios foto, bisa ditebus dengan harga SGD 10. Tapi kalau tidak mau, juga boleh kalau tidak ditebus. Hanya sayang saja kan, krn dibawahnya ada tulisan universal studios.

Depan Jurassic Park. Disini sempat naik atraksinya. Yang naik kursi digantung itu lo. Jadi kaki kita menggantung. Jalur kursi ada diatas kepala kita. Wah rasanya semakin tua nyali semakin kecil hehe… Naik ginian aja deg-deg-an-nya bukan main haha..

Setelah itu naik Treasure hunter. Modelnya sejenis tur wisata ke daerah Amerika jaman dulu (jaman cowboy) pakai mobil jip isi 4 orang. Ada ular yang mendesis, ada padang pasir. Sangat aman, tapi juga tidak ada tantangannya. Gitu-gitu aja deh. Kalau bawa balita ya paling aman naik ini. Sebenarnya ada juga atraksi sejenis Arung Jeram disini, tapi ada message menggantung di pintu : harus siap basah. Wah.. kan ga bawa baju ganti.. Gimana nih, ya udah ga jadi aja ah..

Maju sedikit sampailah ke area Mesir-mesir, secara kita disambut ama patung kepala kuda. Serasa masuk ke alam padang pasir deh.

Di depan pintu atraksi ini, ada mas-mas dan mba-mba yang jagain. Tugasnya ngecek orang yang masuk (1) apakah pada bawa tas ? kalo bawa tas disuruh titipin dulu ke tempat locker. Bisa disimpan dan FREE untuk 30 menit pertama. (2) apakah tinggi badan melebihi dari garis yg sdh ditentukan (kalo ga salah 120cm). Kalo kurang, ga boleh masuk. Nah, kalo ada yang beginian, mesti hati-hati nih. Boleh curiga kalo didalamnya ada atraksi yang bikin jantung deg-degan. Krn modelnya indoor, jadi dari luar sebenarnya ga kelihatan didalamnya atraksi ky gimana. Jadi, ane masuk lah ke dalam. Saat ngantre, suasananya gelap bener, kaya di bioskop. Emang sih ada cahay dikit kalo pas ada tulisan di tembok atau pas ada gambar/patung manusia kepala kuda. Semakin masuk semakin curiga aja, soalnya sering terdengar suara jeritan-jeritan manusia yang seolah-olah sedang naik HALILINTAR di DUFAN. Walah ! Mendekati tempat naik atraksi, NAH ITU DIA di pojok ada tulisannya yang gue cari2 : BEWARE ! THIS IS A HIGH SPEED ROLLER COASTER.

Walah ! Langsung bilang ama suami di sebelah : Pak pak, mana pintu exit-nya. Mama ga jadi naik ah. Liat tuh high speed roller coaster. Ogah ! Ogah!  Suami bilang, lah mama ini gimana. Dah mau masuk kereta tuh. TETEP GA MAU !! Sumpah deh, daripada nanti muntah-muntah gitu lo. Begitu keluar dari antrian, dah mau masuk kereta nih, ane langsung ngaciir ke pintu keluar di sebelah kanan. HOHO ! Dadah suamiku… Dia dengan terpana dan tak berdaya (maksudnya mungkin mau teriak mencegah daku pergi tp dia malu ama orang2 bule yang antri di belakang) melepas kepergian ane. HEHEHE…HAPPY TRAVELING dah !

Menunggu kedatangan suami di pintu keluar, sambil lihat-lihat foto orang-orang yang sedang teriak-teriak. Fotonya bisa ditebus SGD20. Hiiiiy.. ternyata ada bule yang kefoto pas lagi muntah diatas kereta. Huaks.. untung ga jadi naik. Setelah nunggu beberapa lama (sekitar 15 menit kali yee), keluarlah dia… dengan muka putih pucat pasi. Ane ketawa aja hihi.. rasain deh. Ternyata dia juga ga kuat!

Setelah hilang rasa mualnya, kita mulai jalan-jalan lagi. Masuk ke Science Centre, disini ada high speed roller coaster juga, tapi masih testing. jadi belum dibuka untuk yang mau naik. Kalo dilihat sih, ya sama aja gitu, tetep sejenis roller coaster yang ane ga mau naik. Ngeri bo.

Kalau lewat pintu gerbang Sci Fi City nih, ada semacam uap air yang disemprotkan dari atas. Jadi enak banget rasanya adem dingin. Kalo kepanasan ya diem aja dulu disini. Selesai ngadem, melewati pintu gerbang itu kita akan masuk area Hollywood. Ada semacam City Hall seperti gambar dibawah nih. Dalamnya sih ga ada apa-apa. Itu luarnya doang. Ada juga atraksi Dance on the Street. Bagus deh, banyak gaya breakdance jaman dulu, mereka bisa. Gaya Walk in The Moon nya MJ juga dia bisa. Wah keren deh.

Dari sana ada atraksi Steve Spelberg punya. Jangan dilewatkan ya, bagus deh. Sampai kena ada ciprat air sedikir krn kita berdiri paling depan. Sayang atraksinya ga boleh difoto. Jadi ga punya fotonya deh.

Selesai mengarungi daerah Hollywood ini, ane ternyata sudah berada di Hollywood boulevard tempat ane masuk. Jadi ceritanya udahan nih satu keliling. Mau keliling lagi kayanya cape ya. Akhirnya ane duduk-duduk aja disitu liatin orang masuk dan keluar Universal Studios. Sambil ngadem krn di daerah ini atasnya pakai semacam canopy jadi ga terlalu terik matahari menimpa kepalaku. Dan juga ada AC-nya (yg buat outdoor).

Sebenarnya ngadem ini juga ada tujuannya : nunggu waktu nonton Songs Of The Sea yang dimulai jam 19.40. Udah beli karcisnya pas turun Sentosa Express seharga SGD10/orang. Sedangkan saat ini masih jam 3 sore. Jadi sambil duduk liatin orang-orang, diselingi dengan makan hamburger yang sepaket dengan kentang dan minuman coke di Mel’s drive. Itu tuh resto yang ada di depan mobil POLICE. Memanfaatkan voucher makan yang dikasi USS @SGD10 jadi punya SGD20. Total makan 2 paket hamburger SGD24, jadi cuma nambah SGD4. Lagian tempat istirahat mana di Sentosa Island yang nyediain AC begini? Daripada berpanas-panas diluar, mending duduk diem disini hehe…

Sambil ngadem, eh baru sadar kalo diseberang resto ada semacam Music Theatre. Mungkin ingin meniru Broadway kali ya. Dan jam mulainya ada yang 17.30. Wah.. kebetulan nih. Daripada bengong, udah aja ngantri disana dari jam 17.00. Tepat setengah jam kemudian, kita boleh masuk dan pertunjukan dimulai. Wah keren ternyata. Live show performance Bo! Dibawakan dalam bahasa Inggris. Yang mainnya bule semua kecuali pemeran Catwoman yg Chinese dan pemeran Frankenstein yang agak2 keturunan India (krn item dan idung mancung hehe..). Jadi inget pertunjukan Kera di DUFAN. Inget ga saudara-saudara? Wah coba di DUFAN ada live show gini. Kynya belum nih nonton ginian di DUFAN. Nyanyinya keren-keren. Pakai atraksi kembang api, letusan api, permainan cahaya dan lampu, wah top abisss deh.

didalam Music Theatre nih, nunggu live show.

eh mau keluar ada si Woody. Mejeng dulu ah..

Selesai nonton Music Rock Show, kita langsung deh keluar Universal Studios dan menuju Songs of The Sea. Wah udah ada yg masuk. Untung masih kebagian tempat di tengah. Tapi panas ya bo! Setelah tadi ngadem enak luar biasa, eh sekarang berpanas-panas. Walau sudah masuk malam, tapi tetap aja yang namanya angin pantai puanas. Dan bikin masuk angin! haha..

Jam 19.40 tepat acara dimulai. Benar deh apa yang ane baca di review-an orang-orang yang udah pernah kemari. Ga nyesel deh, TOP abis. Ada permainan air, laser, permainan lampu, cahaya dan api muncrat dari pantai. Brr sesaat panas kena hawa api, sesaat dingin kena semprotan air. Bener deh…. ampun.

Jam 9 kurang sedikit, acara selesai. Ya ampun yang namanya bubaran.. lebih dari bubaran bioskop deh. Secara bioskop kan paling penuh juga cuma muat 50-60 org. Ini kaya abis bubaran nonton sepakbola. Dan akses keluar cuma via Sentosa Expres, kereta satu rel yang cuma ada 2 gerbong. Yah… mana muat. Bejubel deh haha…

Keluar dari Sentosa Express, kita masuk ke VivoCity. Ini adalah mal tempat stasiun Sentosa Express berada. Turun ke bawah trus smp ke stasiun Harbour Front, tempat kita mau pulang ke hotel. Tapi pengen beli oleh-oleh dulu nih. Pak, mampir ke China Town yuk, ajak ane ke suami. Suami sih nurut aja.

Ya udah kita turun di MRT China Town yang cuma selisih satu stasiun dg Harbour Front. Begitu keluar, wah kita sudah masuk ke pasar China Town. Ane sebut pasar abisnya kanan-kiri dah kios melulu. Ada yg jualan makanan, ada yang jual souvenir, dan murah-murah lagi. Gunting kuku cuma SGD2-an. Kalau beli selusin cuma SGD18. Gantungan kunci, tempelan lemari es, lonceng bertulisan SIngapore, kaos tulisan Singapore seharga plg sedikit SGD 12.9. Wah kalo punya SGD buanyak, ane borong deh. Tp berhubung cuma nganggarin SGD100 buat beli oleh2, jadi beli yg standar aja deh. Beli gantungan kunci 2 lusin, gunting kuku selusin, pembuka botol selusin, kaos 3biji buat adik dan adik iparku, tas mungil bertulisan Singapore . Hehe standar banget ya. Tapi coba di-kurskan. Yeee… abis dah 600rb lebih. Tadinya ngiler juga liat bule pada makan disini. Ssstt malah ada yg pada minum beer bo!. Tapi liat pajangannya, langsung ga jadi deh. Kepala babi yang dipajang !

Dalam hati wah ini Chinatown kalo malam rame bener ya.. Kalo nanti kesini lagi  sama anak2 jangan nginep di daerah sini nih. Berbahaya bagi kesehatan jiwa…

Setelah puas jalan2 keliling Chinatown, kaki dah pegel, mata dah teler, saatnya ke hotel nih. Masuk lagi ke MRT Chinatown, beli tiket ke MRT Boon Keng. Dan akhirnya sampai juga ke kamarku yang nyaman. HUEH… tidur ahhh.

 

%d blogger menyukai ini: