Pengalaman buka TABUNGANKU di OCBC NISP

Dear all,

Ketika mau bayar uang kuliah untuk Si Sulung, saya mulai merasakan kebutuhan untuk membuka rekening di OCBC NISP. Karena kalau pakai ATM OCBC NISP bisa bayar uang kuliah dia. Tidak bisa pakai transfer antar bank online dari BCA atau Mandiri atau Permata, begitu.

 

Nah, mulailah searching di Mbah Google. Ada beberapa jenis tabungan perorangan, tapi saya tertarik untuk membuka Tabunganku karena tidak ada administrasi bulanan dan bisa dikasi ATM. Nah, OK juga kan ? Dari ATM OCBC NISP ntar aku bisa bayar kuliah si AA. Uang setoran awal cuma 20 ribu pula. Ah paling2 juga ditambah biaya materai 1-2 biji nih.

 

OK lah, mempertimbangkan hal tersebut diatas, saya melangkah menuju OCBC NISP Setrasari Mall untuk membuka rekening. Pake ngantri, tapi ga banyak. Cuma 1 yang duduk disebelahku sedang ngantri. Tapi di depan 2 CS ada 2 customer yang buka rekening baru. Jadi aku agak lama juga nih ngantrinya. Maklum kalo buka rekening baru banyak formulir yang harus ditandatangan.

 

Sampailah pada giliranku. OK, tanya-tanya dulu sedikit :

 

Bisa ambil-setor tunai di cabang manapun?

Bisa

Ga mesti di cabang tempat buka ?

Ga mesti.

Bisa dapat ATM ?

Bisa, kena biaya 20 ribu

Ada biaya bulanan untuk ATM nya ?

Ga ada.

Biaya bulanan untuk rekening ga ada kan ?

Ga ada. Bebas biaya bu.

ATM bisa dipake transfer, bayar uang kuliah, dll seperti ATM biasa?

Bisa bu, tapi batas penarikan per hari 1 juta saja.

Oh tapi penarikan saja kan ?

Iya

OK saya jadi buka rekening ya mba.

 

Begitulah.. akhirnya saya keluarkan uang 40ribu untuk 20 ribu setoran awal + 20 ribu biaya ATM.

Hari itu juga saya terima buku tabungan dan kartu ATM.

Besoknya, uang kuliah saya transferkan dari Bank Mandiri ke rekening baru OCBC NISP. Setelah transfer, sayapun pergi ke ATM OCBC NISP untuk melakukan pembayaran uang kuliah. Total uang kuliah sekitar 4,2 juta. Setelah memasukkan NRP ke menu ATM, muncullah total tagihan sekitar 4,2 juta. Lalu klik pembayaran. Eh, ada warning message : Anda tidak bisa melakukan transaksi ini karena melebihi limit harian. Hah? Bayar uang kuliah ga bisa pake ATM. Wah gmn ya?

Saya coba tarik tunai 1 juta. Eh, bisa kok. Saya coba tarik lagi 1 juta. Eh ga bisa. Berarti memang limit tarikan per hari adalah 1 juta. Kenapa ga bisa untuk pembayaran uang kuliah ya ? Ah saya coba pakai untuk bayar tagihan Smartfren 400rb. Eh bisa bayar kok. Saya coba pakai bayar tagihan XL Xplor 400rb juga. EH bisa juga kok. Jadi setelah menarik uang 1 juta, saya tetap bisa bayar tagihan pulsa 400rb x 2 tapi ga bisa dipakai untuk bayar uang kuliah sekitar 4 juta.

Jadilah besok harinya saya datang lagi ke bank OCBC NISP Cabang Setrasari. Disana bayar cash hehehe… ngapain juga ya saya buka rekening Tabunganku kalo begitu. Tanya punya tanya, bisa juga kok debet rekening di teller, khusus untuk pembayaran uang kuliah Maranatha. Hanya, tagihan tidak otomatis muncul. Teller akan nelepon ke bag administrasi Maranatha untuk menanyakan total tagihan uang kuliah untuk si anak. Setelah tahu nilainya, barulah dia akan mencatat setoran kita. Iihhh manual banget ya. Gimana kalo salah input NRP atau salah angka ? Wah bukti bayar uang kuliah nya ga boleh hilang nih..

 

 

%d blogger menyukai ini: